Memperbaiki Kecepatan Respon Server Website

 Menjaga kecepatan respon server tetap prima menjadi salah satu hal yang cukup penting di  Memperbaiki Kecepatan Respon Server Website
Menjaga kecepatan respon server tetap prima menjadi salah satu hal yang cukup penting di kurun SEO ketika ini. Hal itu sebab Google mengutamakan user experience dari website anda sebagai faktor SEO; dan semakin banyak pesaing di luar sana yang peduli dengan kualitas kecepatan server mereka.

Apa itu kecepatan respon server?

Kecepatan respon server yakni jumlah waktu yang dibutuhkan bagi sebuah server web untuk merespon sebuah undangan dari browser.
Halaman web mengirimkan request elemennya ke web server.
Tidak peduli seberapa jago meningkatkan secara optimal kecepatan halaman website yang anda lakukan, kalau masalahnya ada di server yang lemot, maka total waktu muat keseluruhan halaman anda tetap saja akan sangat lama.
Google sendiri sudah menentukan bahwa setiap pemilik website sebaiknya mengurangi kecepatan respon servernya di bawah 0,2 detik. Kaprikornus kalau server anda lambat merespon, apa saja masalahnya dan bagaimana cara mengatasinya?
Untuk mengatasi dilema server yang lambat anda dapat melaksanakan 2 hal, yaitu:
  • Belajar menggunakan layanan hosting dengan lebih efisien.
  • Membayar lebih mahal untuk hosting yang sumberdaya-nya lebih besar

Faktor-Faktor Kecepatan Respon Server

Ada 4 hal yang berhubungan menghipnotis kecepatan respon server website anda:

  1. Trafik website; semakin besar, maka semakin berat
  2. Penggunaan Sumberdaya; kalau setiap halaman web menggunakan sumberdaya yang lebih sedikit, maka kecepatan menjadi lebih baik.
  3. Paket hosting website; menaikkan kapasitas dari sumberdaya hosting website anda dapat menaikkan kecepatan respon server.
  4. Software server; mengubah software atau konfigurasinya dapat menaikkan kecepatan respon server.

Trafik Website

Saat website mendapat lebih banyak trafik, maka akan lebih banyak sumberdaya yang dipakai dari server. Website kita yang sebelumnya kencang akan menjadi semakin lambat seiring pertambahan jumlah pengunjung.

Sekarang bayangkan anda ada di restoran dan memesan masakan anda. Jika di dalam restoran hanya ada anda dan 2-3 orang lain, maka masakan anda akan cepat datang. Tapi kalau di dalam restoran sudah antri 30 orang, maka anda dapat menunggu hampir sejam untuk mendapat masakan anda.

Itu sebab jumlah pengunjung naik tetapi jumlah juru masaknya tetap.

Solusinya? Masa iya mengurangi jumlah pengunjung website anda? Ngak mungkin kan?

Kaprikornus anda dapat main di penggunaan sumberdaya halaman-halaman web anda….

Penggunaan Sumberdaya.

Setiap kali kita menambahkan elemen di halaman website kita maka itu  akan menggunakan lebih banyak sumberdaya dari server.

Sebuah website wordpress biasanya menggunakan beberapa stylesheet, script, dan sumberdaya lainnya menyerupai gambar dari dalam server.

Itu berarti setiap kali ada yang membuka halaman website anda, dapat terjadi beberapa kali request bolak balik dari browser ke server untuk memuat keseluruhan halaman website kita….

Kaprikornus kalau server anda dapat melayani 100 request per detik; maka server anda hanya dapat melayani 4 orang setiap detiknya kalau setiap halaman website anda memiliki 25 request sumberdaya ke server.

Kalau begitu bagaimana mengurangi jumlah request dari halaman website anda? Ya semakin sedikit file yang ditampilkan dalam halaman web maka akan semakin sedikit juga requestnya….

Makanya website yang tampilannya sederhana itu jauh lebih kencang, kalau diberlakukan kondisi hosting yang sama.

Kaprikornus bagaimana mengatasi dilema request ini?

Anda dapat melaksanakan beberapa hal, yaitu:

  • Menggabungkan beberapa file CSS yang dapat digabungkan
  • Menggabungkan file-file eksternal javascript
  • Menggunakan lazy load image (anda pernah tiba ke website yang gambarnya gres dimuat ketika anda melaksanakan scroll ke bawah kan?)
  • Penggunaan keep alive pada server yang dapat menciptakan halaman website anda membuka file yang lebih banyak.

Web Hosting

Pastikan anda menentukan web hosting yang sempurna dengan kebutuhan anda. Yang paling penting yakni memastikan kalau kapasitas yang kita beli tidak terlalu kecil untuk kelas website kita.

Tentunya kita mau menggunakan web hosting yang semurah mungkin, tapi kalau memang trafik semakin naik….maka jangan terlalu pelit untuk melaksanakan upgrade paket hosting.

Content Delivery Network
Sebuah Content Delivery Network atau biasa disingkat CDN akan menyimpan file-file kita di banyak sekali server di cuilan dunia berbeda.

Ini akan membantu setiap orang di banyak sekali cuilan dunia untuk mengakses halaman web anda lebih cepat, sebab lokasi penyimpanan yang lebih dekat. Kaprikornus CDN itu menjadi sangat penting untuk kecepatan respon server anda kalau pengunjung anda tiba dari banyak sekali cuilan dunia.

WordPress / Pengguna PHP
Setiap website wordpress menggunakan PHP. Kebanyakan website ini memiliki kecepatan respon server yang lebih lambat sebab bukan hanya menangani pembukaan file, tapi juga memproses undangan pengunjung dari fungsi-fungsi PHP yang tersedia.

Ini contohnya ditemukan pada server bisnis online yang menggunakan cart atau formulir online.

Kaprikornus pastikan setiap fungsi PHP yang ditambahkan ke halaman website anda memang penting, dan bukan hanya memperberat server tanpa manfaat sama sekali.

Pengguna wordpress sebaiknya menggunakan cache pada websitenya. Ini akan memperingan kerja server sehingga kecepatan respon server juga dapat bertambah. Pengguna wordpress dapat menggnakan w3 total cache atau wp super cache

Tapi hati-hati buat pengguna toko online dengan sistem CART, sebab banyak tema toko online wordpress yang sistem CART-nya tidak berfungsi dengan benar kalau menggunakan sistem cache ini.

Software Server Anda

Saat ini ada 3 software server yang sudah sangat dikenal, yaitu:

  • Apache
  • Nginx
  • Litespeed

APACHE
Apache ini gratis dan dipakai di banyak sekali web server di internet. Apache sangat gampang dipakai dan baik juga dalam dokumentasi. Banyak tutorial di internet mengasumsikan bahwa anda yakni pengguna apache, sebab paling banyak dipakai beberapa waktu yang lalu.

Apache bukan yang terbaik dalam hal performa, tapi memiliki banyak sekali modul dan add ons yang dapat kita pergunakan.

Sayangnya untuk dilema kecepatan respon server Apache termasuk biasa saja, bahkan dengan konfigurasi yang sangat baik.

NGINX
Para pengembang website banyak yang menyukai Nginx sebab performanya lebih baik dari Apache bahkan dengan konfigurasi default. Nginx menggunakan sumberdaya yang lebih sedikit sehingga dapat menangani lebih banyak trafik dibandingkan Apache.

LITESPEED
Ini ada versi gratis dan ada versi berbayarnya. Litespeed bekerja lebih cepat dari Apache; dan untungnya litespeed ini kompatible dengan apache, jadi pengguna apache dapat beralih ke litespeed dengan sangat mudah. PHP berjalan lebih cepat di litespeed, kalau dibandingkan dengan Apache dan Nginx.

Dalam kondisi dasarnya; Apache dapat menangani 11 request per detik; Nginx menangani 12 request per detik; dan Litespeed menangani 13 request per detik.

Tapi dengan memasukkan sistem Cache, ternyata Apache dan Nginx hanya dapat 3x lebih cepat, sedangkan LiteSpeed dengan sistem cache dapat hingga hampir 40x lebih cepat…. Jumlah request dapat naik hingga 440 hingga 500-an request per detik….

KESIMPULAN
Kaprikornus kita kembali ke empat poin di atas. Kalau bicara dilema kecepatan respon server; anda harus mempertimbangkan Trafik, sumberdaya, Software, dan Paket Hosting yang anda gunakan.

Kaprikornus setidaknya gunakan server dengan software LITESPEED; dan sesudah itu atur website anda biar lebih ramping dalam penggunaan file; terakhir, sesuaikan paket web hosting anda dengan trafik yang masuk.